Kenapa Demam K-Pop ‘Gak Pernah Udahan’?

Ini postingan pertama gw di Opini Cerdas. Sebelumnya makasih banyak ya buat Admin yang udah ngizinin gabung dan ngasih kontribusi sebagai Penulis.

Pada awalnya bingung sih mau nulis apa, tetapi berhubung keingetan kalo gw penggemar Korean Pop (K-Pop), jadi gw tulis aja ya mengenai K-Pop 😀

Dulu semenjak jamannya SuJu sampe EXO, gw selalu ngikutin K-Pop, terutama Boyband nya. Waktu itu gw masih single. Sekarang udah nikah dan udah punya anak satu, tapi tetep aja suka sama K-Pop, cuman bedanya sekarang lebih ke dramanya, bukan Boyband nya.

Kenapa sih suka sama K-Pop ?
Mungkin pertanyaan ini yang paling sering ditanyakan sama Non K-Popers ya, kenapa sih K-Poppers kok sebegitu sukanya sama K-Pop? sama Boyband dan Girlband K-Pop, ngikutin album dan konsernya kemana-mana, sampe rela keluar duit ratuan ribu bahkan sampe jutaan buat beli pernak perniknya?

Yaah, agak bingung juga sih, kalo udah bicara soal selera. Tapi jujur, di sini gw mencoba memberi penjelasan dari sudut pandang gw sebagai K-Popers untuk menjawab pertanyaan: kenapa dan faktor apa sih yang disukai sama K-Popers, padahal, kalo menurut Non K-Popers: Apa sih menariknya K-Pop? Mereka kan cuman ‘gitu-gitu aja’ ?

1. Ganteng
Jujur ya sebagai cewek ini jawaban nomor 1 !
Penyebab anak muda sekarang lebih tepatnya itu perempuan zaman sekarang itu lebih suka Kpop karena visualisasinya wajah mereka itu tampan lebih tampan dari pada pada umumnya cowok-cowok Indonesia (buat cowok jangan marah lho ya, ini beneran realita kata mereka, coba aja survey) .

Para cewek-cewek Indonesia sering bisik-bisik mengenai personil Boyband, apa lagi kalo bukan soal tampang? Contohnya wajah-wajah Baekhyun EXO itu tampan banget kan ya kalau kita bisa ngomong gue aja yang suka EXO senang sama yang namanya Baekhyun itu yang bernama visualisasinya baru mendengarkan musiknya.

Jadi intinya tampang nomor satu, tapi bukan berarti ga punya kualitas ya.

BACA JUGA:  Melihat Penembakan Massal New Zealand dari Perspektif Psikologi

2. DRAMA

Denger kata korea pasti inget drama ya selain boyband atau girlbandnya. Drama korea ini paling di minati ya mungkin karna alur ceritanya lebih singkat dan ga muter-muter kaya sinetron indonesia.

Nah drama korea ini lebih dapet membuat si penontonnya hanyut dalam emosi drama tersebut. ya itu mungkin karna acting para aktor dan aktrisnya lebih natural dalam menjiwai karakter tokoh drama, dan ga sedikit juga para anggota boyband dan girlband ikut andil dalam drama, yang kpopers pasti tau ya mereka ikut andil dalam apa aja, yang belum tau gw kasih tau nih.

Boyband atau girlband pasti ada salah satu personelnya main drama atau ngisi soundtrack di drama tersebut, gak heran fans fans pada nungguin mereka comeback drama ya minimal isi soundtrack juga udah seneng sih.

Satu lagi di Drama Korea kalian pasti sering melihat mereka pake handphone dengan merk S*msung dan L* dan barang – barang industri korea lainnya, nah itu jenis promosi terselubung loh hehe.. dan ada lagi nih di Drakor pasti ada yang namanya minum soju sambil panggang daging pork ,makan ttoebokki, ramyeon dengan kimchi, kimbam, bimbimbab dan yang lainnya, nah itu termasuk promosiin kuliner lokal mereka.

Oke itu dalam sisi promosi terselubung yes,, nah positif di drakor ini adalah lo kemana-mana naik transportasi umum, contohnya naik bis ataupun kereta bawah tanah.

BACA JUGA:  Haruskah Kita Terjebak Dalam Dikotomi 'Wowo-Wiwi' ?

Di drakor sering banget kan mereka jalan kaki sambil ngobrol dengan pasangannya pas pdkt atau pun sudah jadian mereka ga malu buat naik transportasi umum, ini sering dikatakan romantis kaya oppa oppa korea yang nganterin sampe rumah dengan jalan kaki trus bilang saranghe.

Oke demikian tentang koreanya segini dulu ya, ntar cari bahan yang lainnya buat bahas yang lain lagi. Jangan lupa like and share postingannya semoga bermanfaat, buat yang sering nanya kenapa suka korea ya minat orang beda beda sukanya orang juga beda beda. so hargai saja ga ada ruginya juga kok. terima kasih telah membaca postingan gw.

20 thoughts on “Kenapa Demam K-Pop ‘Gak Pernah Udahan’?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *